Banyaknya Kendala, Microsoft Tidak Akan Membangun Pusat Penyimpanan Data Di Indonesia

By Tegar News (TEN|STV) 24 Jan 2018, 12:58:01 WIBOto-Tech

Banyaknya Kendala, Microsoft Tidak Akan Membangun Pusat Penyimpanan Data Di Indonesia

Keterangan Gambar : Microsoft tak akan membangun pusat penyimpanan data di Indonesia dalam waktu dekat. (sumber foto makemefeed.com)


JAKARTA, TEGARNEWS.com - Microsoft tak akan membangun pusat penyimpanan data di Indonesia dalam waktu dekat. Mereka menilai masih banyak kendala yang menghalangi untuk membangun pusat data di sini.

Salah satu direktur Microsoft Indonesia, Mulia Dewi Karnadi, menilai salah satu kendala membangun pusat data adalah ketersediaan pasokan listrik. Melihat kondisinya saat ini, Mulia merasa Microsoft belum perlu membangun server di sini.

Kendati demikian, Mulia tak menampik suatu haru akan membangun pusat data di sini ketika kondisi di lapangan sudah membaik.

"Mungkin suatu hari iya, karena ketika kita bangun data center, itu bukan data center ruko-rukoan," ucap Mulia ketika ditemui di bilangan Senayan, Jakarta, Selasa (23/1/2018).

Mulia mengatakan pusat data Microsoft sudah berada di level 4, salah satu cirinya adalah ketersediaan pasokan listrik dari tiga lapis sumber. Sementara di Indonesia, ia melihat sumber listrik baru bisa didapat dari Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan genset. Sementara di luar negeri, biasanya ada tambahan energi terbarukan seperti panel surya atau kincir angin.

Di samping ketersediaan listrik, kendala lain yang dihadapi Microsoft untuk membangun pusat data adalah ketersediaan lahan. Perlu lahan minimal seluas 10 kilometer persegi tanpa ada permukiman di sekelilingnya. Luas itu diperlukan untuk mengantisipasi terjadinya ledakan di pusat data agar tak menimbulkan korban jiwa.

"Untuk mendapatkan sertifikasi level 4 itu memang tidak gampang."

Microsoft memiliki sekitar 148 pusat data di 48 negara, termasuk Singapura dan Malaysia. Untuk sebuah pusat data yang dibangun, Microsoft mengklaim investasi yang harus mereka habiskan sekitar US$70 juta hingga US$300 juta.

Faktor lain Microsoft belum membangun pusat data di sini adalah belum ada peraturan yang mengharuskan. Revisi dari Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 82 Tahun 2012 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) masih menggodok detail penempatan pusat data di dalam negeri. Salah satu yang sudah dibahas adalah kategorisasi jenis data.

Sejauh ini pemerintah sudah membagi data ke dalam tiga jenis yakni data strategis, data tinggi, dan data rendah. Data strategis adalah jenis data yang wajib disimpan dan dikelola di dalam negeri. Jenis data ini biasanya berhubungan dengan informasi intelijen, ketahanan pangan, hingga sektor energi.

Oleh: Mahesa|Editor: Mila



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Pilihan Presiden RI 2019
  Joko Widodo
  Prabowo Subianto
  Gatot Nurmantyo

Komentar Terakhir

  • pemesanan jasa seo

    infonya sangat layak untuk dibaca. good job. ...

    View Article
  • toko online alat perkakas di jakarta

    dengan banyak nya tenaga honorer yang tidak terpakai seperti seharusnya bisa ...

    View Article
  • jual sarung tangan safety 3m

    semoga penutupan jalur ini tidak berlangsung lama agar kereta lain bisa beroperasi ...

    View Article
  • Gurgaon Escorts

    People tend to choose the Kolkata escorts because of the spacious ramble of office ...

    View Article